Sabtu, 13 Februari 2010

KRESNA GUGAH

KRESNA GUGAH

Raja Duryodana dihadap oleh Patih Sakuni, Pendeta Drona, raja Baladewa, raja Salya, Karna, dan beberapa warga Korawa. Raja menyampaikan masalah ilham yang diperolehnya. Ilham itu menyatakan bahwa yang berhasil membangunkan Kresna dari tidur akan menang dalam perang Baratayuda. Raja minta kesediaan raja Baladewa untuk membangunkannya. Raja Baladewa menyanggupinya, lalu mohon diri, berangkat ke Dwarawati. Karna dan warga Korawa mengikutinya.

Di Negara Dwarawati, Satyaki, Satyaka, Emban Druwaja dan Patih Udawa menjaga Balai Kambang, tempat raja Kresna tidur. Raja Baladewa, Karna dan beberapa warga Korawa datang. Mereka ingin membangunkan Kresna. Para petugas penjaga tidak mengijinkannya. Terjadilah perkelahian. Satyaki mengamuk, warga Korawa dan Karna tidak mampu melawannya. Namun Baladewa mengamuk dengan membawa Nenggala sehingga Satyaki dan kawan-kawan menyingkir. Baladewa berhasil mendekati tempat tidur. Tetapi sewaktu akan membangunkan Kresna, senjata Cakra menyerang Baladewa. Baladewa lari dan bertahan di luar Negara Dwarawati. Prajurit Ngastina disuruh bersiap-siap di sekitar Negara Dwarawati.

Tersebutlah di Negara Jurang Parangsuh, Raja Locanadewa dihadap Dewamurti dan Patih Subagendra, tengah membicarakan kematian Raja Kalamungsa, ayah raja Locanadewa. Togog bercerita bahwa kematian ayah raja karena dibunuh oleh Arjuna, ksatria Madukara. Maka Raja Locanadewa ingin membunuh Arjuna, membalas kematian ayahnya. Para prajurit Jurang Parangsuh disiapkan, lalu berangkat ke Ngamarta. Raja berangkat lewat angkasa.

Raja Locanadewa bertemu Gathotkaca yang akan pergi ke Ngamarta. Mereka saling b ertanya, namun kemudian Gathotkaca menghantam karena raja Raksasa itu ingin membunuh Arjuna. Locanadewa tidak mampu melawan Gathotkaca, lalu menyimpang jalan. Gathotkaca meneruskan perjalanan menuju Ngamarta.

Arjuna bersama panakawan berangkat ke Ngamarta. Di tengah perjalanan mereka bertemu dengan prajurit raksasa dari Jurang Parangsuh. Setelah mengerti maksud dan tujuan prajurit raksasa itu, Arjuna mengusirnya. Raksasa berhasil dimusnahkan, dan Arjuna meneruskan perjalanan ke Ngamarta.

Sementara itu di Negara Ngamarta, Puntadewa dihadap oleh Wrekodara, Arjuna, Nakula, Sadewa, Patih Udakawana, Gathotkaca dan Antareja. Puntadewa bercerita tentang Kresna yang sedang bertapa, tidur di Balai Kambang, dan memberi tahu ilham yang diperolehnya. Setelah mereka merundingkan masak-masak, mereka berangkat ke Dwarawati hendak berusaha membangunkan Kresna.

Satyaki dan Satyaka sedang membicarakan Baladewa yang berusaha membangunkan Kresna. Kemudian Puntadewa datang bersama warga Pandhawa. Puntadewa menceritakan maksud kedatangannya. Satyaki mempersilakan warga Pandhawa untuk membangunkan Kresna tetapi tidak berhasil. Arjuna menghadap Semar, lalu menyatakan kesedihannya. Semar mengingatkan kedudukan Arjuna terhadap Kresna. Ibarat cincin, mereka sebagai bingkai dan permatanya. Maka sungguh mengherankan jika Arjuna tidak tahu tujuan tapa Kresna. Mendengar peringatan Semar itu Arjuna menjadi sadar, lalu berjalan mendekati Kresna. Ketika meraba badan Kresna terasa dingin, berarti tanpa sukma. Arjuna lalu mengheningkan cipta, berbadan halus, mengaku bernama Sukma Langgeng. Lalu Sukma Langgeng pun berangkat ke Suralaya.

Di Suralaya, Batara Guru dihadap oleh Bathara Narada, Bathara Panyarikan, Bathara Indra, Bathara Brahma dan beberapa dewa lain. Bathara Guru menanyakan gara-gara yang terjadi di Marcapada. Bathara Narada bercerita tentang Kresna yang tidur di Balai Kambang. Dikatakannya Kresna ingin memiliki kitab Jitabsara, Pakem Baratayuda. Batara Guru tergerak hatinya untuk mengarang kitab Jitabsara. Panyarikan diminta untuk menulis hasil pembicaraan mereka. Bathara Guru dan Bathara Narada merencanakan isi surat Pakem itu. Antara lain menulis tokoh yang gugur dalam perang Baratayuda yang akan terjadi nanti. Dhrestharastra dan Gendari harus mati. Seta gugur melawan Bisma, Bisma gugur melawan Srikandhi, dan seterusnya. Namun sewaktu hendak mencatat Baladewa dan Antareja, tempat tinta tumpah karena ditabrak lebah Lanceng Putih. Lebah hilang, datanglah sukma Kresna yang bernama Sukma Wicara.

Bathara Guru dan Bathara Narada menemui Sukma Wicara. Sukma Wicara ditanya alasannya menumpahkan tinta. Ia menjawab, tidak setuju Baladewa dimusuhkan Antareja. Antareja tidak akan terlawan oleh Baladewa. Bathara Guru menanyakan kesaktian Antareja dan cara menyingkirkannya. Dijawab bahwa Sukma Wicara telah mempunyai akal dan sanggup melaksanakannya, tetapi ia harus diberi Jitabsara. Bathara Guru menyanggupi permintaan Sukma Wicara, tetapi harus ditukar dengan Sekar Wijayakusuma. Setelah sepakat dengan perjanjian mereka, Sukma Wicara minta pamit.

Sepeninggal Sukma Wicara, Sukma Langgeng datang, menanyakan perihal Sukma Wicara. Bathara Guru bercerita tentang pembicaraannya dengan Sukma Wicara. Sukma Wicara telah pergi. Mendengar keterangan Bathara Guru itu, Sukma Langgeng cepat-cepat minta diri, lalu pergi mencari Sukma Wicara.

Sukma Langgeng berhasil menemukan Sukma Wicara. Ia minta kitab Jitabsara. Sukma Wicara tidak memberikannya, maka terjadilah pertikaian. Sukma Wicara lari, lalu masuk ke raganya. Sukma Langgeng mengejarnya. Sukma Langgeng juga masuk ke raganya.

Kresna terbangun dari tapa, dan Arjuna menemuinya. Mereka berunding tentang rencana menyingkirkan Antareja. Selanjutnya.Puntadewa dan saudara-saudara Pandhawa datang. Kresna bercerita kepada Puntadewa sesaudara tentang riwayat memperoleh Pakem Baratayuda. Ia akan berpihak pada Pandhawa. Kresna berbicara tentang Antareja, bahwa telah tersedia surga baginya. Pandhawa diminta keikhlasan hati mereka. Setelah mendengarkan keterangan Kresna, para Pandhawa menyerahkan nasib Antareja.

Kresna menemui Antareja di luar Bale Kambang. Antareja ditanya kesiapan perang Baratayuda. Antareja menyatakan siap, dan bercerita tentang kesaktian yang diperoleh dari Sang Hyang Antaboga. Ia memperoleh Taring Kencana. Manusia yang dijilat akan hancur. Bahkan jika dijilat bekas telapak kakinya, orang tersebut akan meninggal. Maka Korawa pasti hancur olehnya. Untuk membuktikan kesaktian itu, Antareja disuruh Kresna menjilat bekas telapak kaki yang ada didekatnya. Antareja pun menjilat bekas telapak kaki yang ternyata miliknya sendiri. Antareja mukswa, naik ke surge
Baladewa, Patih Sakuni dan Karna datang menemui Kresna. Baladewa minta kesediaan Kresna untuk diboyong ke Ngastina. Arjuna menolak keinginan Baladewa, Kresna dipertahankannya. Terjadilah pertikaian hebat. Baladewa melemparkan Nanggala, Arjuna menghindarinya. Nanggala tertancap ke bumi. Baladewa berteriak minta tolong, Kresna mau menolong, asal Baladewa mau mendermakan kekayaan kerajaan Mandura. Baladewa menyanggupinya, lalu bebas dari himpitan bumi.

Suatu ketika datanglah Cantrik meminta permasuri Baladewa. Baladewa marah, Cantrik dilempar Nanggala. Cantrik menghindar dan berubah menjadi Arjuna. Nanggala masuk ke bumi. Baladewa terhimpit bumi sejak berusaha mencabut Nanggalanya. Kresna datang menolong namun dengan perjanjian bahwa Baladewa diminta bertapa di Grojogan Sewu. Sebelum dijemput, Baladewa tidak boleh meninggalkan tapanya. Baladewa menyanggupinya lalu dilepas dari himpitan bumi.

Baladewa pergi bertapa di Grojogan Sewu, Sancaka yang menjaganya. Kresna berpesan agar menjaga uwaknya. Bila bangun supaya dadanya diusap dengan telapak tangan. Sebelum berangkat telapak tangan Sancaka diberi rajah Cakra, sewaktu-waktu untuk mengusap dada Baladewa bila akan bangun tidur, dan kembali ke Mandura.

Patih Pragota kebingungan ditinggal oleh Baladewa. Ia meninggalkan kerajaan, berkelana tidak tentu tujuan. Akhirnya Pragota tercebur dalam jurang. Patih Sakuni dan warga Korawa kembali ke Ngastina, menghadap raja Doryudana. Dilaporkannya, bahwa Kresna telah bangun, dan Baladewa meninggalkan istana. Mereka ingin menemui Kresna.

Raja Locanadewa berhasil menemukan Arjuna. Arjuna hendak dibunuh, sebab telah membunuh ayah Locanadewa. Arjuna bersiap-siap melawan Locanadewa. Panah sakti dilepaskan, Locanadewa pun musnah bersama prajuritnya.

Raja Duryodana berkeinginan memboyong Kresna ke Ngastina. Duryodana dan warga Korawa datang ke kerajaan Dwarawati. Kresna dengan senang menyambut kedatangan mereka. Duryodana minta agar hari itu Kresna mau diboyong ke Ngastina. Kresna tidak mau dan berkata, bahwa Duryodana nanti harus memilih dirinya atau prajuritnya. Duryodana bersikeras memboyong Kresna. Terjadilah pertikaian, prajurit Korawa mengamuk.

Para Pandhawa datang menyelamatkan kerajaan Dwarawati. Wrekodara berhasil menghalau prajurit Korawa. Duryodana dan warga Korawa kembali ke kerajaan Ngastina dengan kecewa.

1 komentar:

  1. APAKAH ANDA TERMASUK DALAM KATEGORI INI;
    1:DILILIT HUTANG
    2:SELALU KALAH DALAM BERMAIN TOGEL
    3:BUTUH MODAL DALAM BUKA USAHA
    4:PENGLARIS USAHA
    5:BARANG BERHARGA ANDA SUDAH HABIS
    BUAT JUDI TOGEL
    ANDA SUDAH KEMANA MANA TAPI TIDAK MENDAPATKAN
    SOLUSI YANG TEPAT,JANGAN ANDA RAGU
    UNTUK MENGHUBUNGI LANGSUN AKI DARMO
    DI 082=310= 142 = 255 = DAN MUDAH MUDAHAN
    INI SUDAH BISA MENJADI SOLUSI YANG SANGAT TEPAT
    KARNA RAMALAN AKI DARMO
    MEMAN MEMILIKI RAMALAN
    “GHOIB” YANG DIJAMIN
    100% TEMBUS,ADAPUN RAMALAN INI DIDAPAT
    MELALUI “RITUAL KHUSUS”
    DAN RAMALAN INI TELAH
    TERBUKTI SELAMA 3 TAHUN
    TIDAK PERNAH GAGAL DAN
    SELALU TEMBUS,UNTUK MENDAPATKAN RAMALAN
    TEMBUS AKI DARMO,ANDA HARUS
    MENGIRIM BIAYA RITUALNYA
    UNTUK MENJADI MEMBER DAN ANDA AKAN
    DIBANTU DALAM 5 X PUTARAN.
    JANGAN ANDA
    RAGU SOAL MASALAH
    ANKA YANG AKAN
    DIBERIKAN SAMA AKI DARMO KARNA ANKA
    YANG ANDA DAPATKAN
    ADALAH ANKA RITUAL YANG
    DIJAMIN 100% TEMBUS DAN
    SUDAH BANYAK ORANG
    YANG DIBANTUH SAMA AKI DARMO..DAN ALHAMDULILLAH
    MEREKA SEMUA SUDAH
    BERHASI… BETAPA
    INDAHNYA BILA SALING
    BERBAGI,BETAPA BAHAGIA
    BILA MENJADI YG TERBAIK,BETAPA GEMBIRA BILA KITA
    JP BARENG HANYA SALING
    BERBAGI BISA MENCAPAI
    KEBERHASILAN,DAN SILAHKAN
    MENUJU HARI YG SUDAH
    TERSEDIA,,JIKA ANDA INGIN MENCAPAI KEBERHASILAN
    SEPERTI SAYA SILAHKAN HUBUNGI
    AKI DARMO DI 082 = 310 =142 =255 - >>>>KLIK DI SINI<<<<

    BalasHapus