Sabtu, 13 Februari 2010

MAKALAH PKN

PANCASILA TOLAK UKUR BUDAYA BANGSA INDONESIA

Pengampu : Bpk. Drs. Mulyoto




Nama : M. Rendrawan SN
NIM : C0109024
Jurusan : SASTRA DAERAH

FAKULTAS SASTRA DAN SENI RUPA
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2009

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang
Budaya atau kebudayaan berasal dari bahasa sansekerta yaitu buddhayah, yang merupakan bentuk jamak dari buddhi (budi atau akal) diartikan sebagai hal-hal yang berkaitan dengan budi dan akal manusia. Dalam bahasa inggris kebudayaan disebut culture, yang berasal dari kata latin Colere, yaitu mengolah atau mengerjakan. Bisa juga diartikan sengolah tanah atau bertani.
Kebudayaan sengat erat hubungannya dengan masyarakat. Kenyataan ini memperlihatkan bahwa kenudayaan yang berkembang di nusantara sangat majemuk (plural) dan tersebar di seluruh pulau-pulau dengan membentuk masyarakat yang berbeda-beda satu dengan lain.
Dengan ini saya ingin memberikan suatu gambaran tentang pandangan tentnga budaya juga sangat perpengaruh dakam pancasila baik ditinjau dari aspek Heuristik, antropologi sosial yang melingkupi ciri-ciri yang ada didalam masyarakat indonesia pada umumnya.
Banyak segi positif dalam pancasila yang menggambarkan karasteristik sosial yang berperan sebagai norma-norma bagi macam-macam penilaian yag berlaku umum di masyarakat, dengan kata lain peran dari interaksi antar anggota masyarakat yang berfungsi sebagai norma yang perlu ditaati oleh masing-masing anggota masyarakat.


1.2 Identifikasi Masalah
Dalam masyarakat ada banyak problem yang dihadapi yaitu kurang mengerti seberapa pentingnya pancasila di mata budaya bangsa kita
Problem yang di hadapi :
- Kurang tahunya makna budaya dalam pancasila
- Pengaruh pancasila di tinjau dari berbagai sisi dalam budaya bangsa indonesia.
- Hilangnya ciri khas asli bangsa Indonesia
- Masuknya budaya barat yang menggerus budaya lokal/daerah.
- Mulai tumbuh rasa individualis sesama manusia

Untuk menyeleksi ulang masalah-masalah tersebut, maka makalah ini akan memaparkan pentingnya budaya demokrasi dalam kehidupan sehari-hari. Untuk itu, penulis menyusun makalah ini dengan judul ” PANCASILA SEBAGAI TOLAK UKUR BUDAYA BANGSA INDONESIA ”

1.3 Tujuan
Tujuan dari makalah ini adalah :
1. Menjelaskan tentang apa makna budaya dalam pancasila
2. Menjelaskan Sifat-sifat khas budaya Indonesia
3. Menjelaskan tentang nilai dan idealisasi unsur-unur budaya indonesia
1.4 Batasan Masalah
Karena banyaknya permasalahan-permasalahan yang timbul, maka makalah ini hanya akan membahas tentang pentingnya budanya demokrasi dalam kehidupan sehari-hari baik itu dalam keluarga maupun masyarakat, berbangsa dan bernegara.
1.5 Sistematika Penulisan
Agar makalah ini dapat dipahami pembaca, maka penulis membuat sistematika penulisan makalah sebagai berikut :
BAB I PENDAHULUAN
Pendahuluan berisikan latar belakang mengenai pengertian demokrasi, identifikasi masalah yang ditimbulkan oleh pelanggara terhadap nilai-nilai demokrasi, tujuan dibuatnya makalah, pembatasan masalah, dan sistematika penulisan.
BAB II ARTI ATAU MAKAN KEBUDAYAAN DALAM PANCASLA
Berisikan pengertian budaya/kebudayaan, ciri-ciri, aspek tinjauan yang berguna dalam kehidupan sehari-hari.
BAB III NILAI DAN IDEALISAS UNSUR BUDAYA
Ulasan-ulasan singat tentang nilai khas budaya nusantara.
BAB III KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan dan saran merupakan bab terakhir yang berisikan kesimpulan dari keseluruhan pembahasan serta saran-saran.












BAB II
ARTI KEBUDAYAAN DALAM PANCASILA
2.1 Pengertian kebudayaan
Budaya atau kebudayaan berasal dari bahasa sansekerta yaitu buddhayah, yang merupakan bentuk jamak dari buddhi (budi atau akal) diartikan sebagai hal-hal yang berkaitan dengan budi dan akal manusia. Dalam bahasa inggris kebudayaan disebut culture, yang berasal dari kata latin Colere, yaitu mengolah atau mengerjakan. Bisa juga diartikan sengolah tanah atau bertani.
2.1.1 Menurut Edward Burnett Tylor
Kebudayaan keseluruhan yang kompleks, yang di dalamnya terkandung pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat, dan kemampuan-kemampuan lain yang didapat seseorang sebagai anggota masyarakat.
2.1.2 Menurut Selo Soemardjan dan Soelaiman Soemardi
Kebudayaan adalah sarana hasil karya, rasa, dan cipta masyarakat.
2.2 Unsur-unsur kebudayaan
Ada beberapa pendapat para ahli yang mengemukakan mengenai komponen atau unsur kebudayaan, antara lain sebagai berikut:
1. Menurut J. Herkovits ada 4 unsur pokok, yaitu :
• Alat-alat teknologi
• Sistem ekonomi
• Keluarga
• Kekuasaan politik
2. Bronislaw Malinowski juga mengatakan 4 unsur pokok, yaitu :
• Sistem norma sosial
• Organisasi ekonomi
• Alat-alat dan lembaga atau petugas-petugas untuk pendidikan
• Organisasi politik
2.3 Sifat khas Budaya indonesia sebagai Ciri sifat Dasar Kehidupan Bangsa
Dalam memahami hal ini kiranya perlu kita membahas budaya bangsa indonesia sebagai sumber-sumber sejarah kehidupan bangsa indonesia baik di tinjau dari aspek heuristik dan berbagai aspek antropologi sosial.
2.3.1 Aspek Heuristik
Heustistik adalah seni dan ilmu pengetahuan dari penemuan. Dalam histori perkembangan manusi secara evolusif dan melalui perkembangan yang turun-temurun memunuhi bumi dalam ribuan tahun menjadi berbagai ras-ras dan akhirnya bangsa. Salah satunya Indonesia. Nama indonesia dikenal sebagai nama bangsa dan tanah air berasal dari seorang berkebangsaan Iggris yaitu James Richardson Logan dalam tulisannya yang berjudul ” Youtern Asia ” (±1850).
Tanah air adalah suatu rangkaian kepulauan tropis yang sangat strategis diantara dua benua Asia dan Australia. Dari benua Asia berdatangan ke kepulauan Nusantara orang-orang Proto dan Dentro dari Malaya yang bercampur padu dengan orang-orang negrito yang menjadi satu yaitu bangsa Indonesia tercinta ini. Zaman-zaman yang pernah dilaui bangsa indonesia yang menjadi permulaan kehidupan :
a) Kebudayaan batu purba (palae litichum)
b) Kebudayaan batu baru (neoliticum)
Dalam zaman-zaman ini nenek moyang kita:
a) Mengenal Pertanian
b) Mengenal dan mengadaka pelayaran
c) Menganal bahwa segala sesuatu yang ada ini ada yang menciptakan dan ada yang menguasainya ( animisme)
d) Mengenal perbintangan
e) Mengenal sistem pemerintahan
f) Mengenal hukum adat dsb.
Agama dan kebudayaan hindu masuk ke Indonesa dengan munculnya kerajaan pada abad V seperti kutai dan Taruma negara. Kemudian masuklah agama Islam ke indonesia dan mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan kehidupan Indonesia.
Unsur-unsur muatan filsafat di Indonesia dalam sejarah kebudayaan bangsa Indonesia secara kronologis :
1) Tahap Kebudayaan Asli Indonesia
Unsur-unsur asli :
a) Pemujaan kepada salah sesuatu kekuatan ( animisme, namisme dsb) contohnya sebutan Hyang Paring Gesang dari Jawa dan Ompu Debata dar Tapanuli.
b) Pandai bergaul dengan berbagai orang dari negeri jauh sebagai rasa kemanusiaan.
c) Dalam kesatuan-kesatuan atau ikatan suku dijiwa rasa kekeluargaan dan gotong-royong. Cermin kesatuan
d) Musyawarah sebagai cara berunding. Cermin rasa kerakyatan
e) Organisasi masyarakat yang bertujuan untuk mensejahterakan masyarakat, cermin rasa keadilan.

2) Tahap Perkembangan Pengaruh Budaya Hindu
Unsur-unsur :
a) Munculnya sebutan Brahmana, wisnu, syiwa sebagai rasa ketuhanan.
b) Pergaulan antar bangsa semakin meluas antara orang-orang Hindu dan cina. Sebagai cermin rasa kemanusiaan.
c) Adanya ikatan dalam masyarakat dengan sebutan bangsa Indonesia dan tahan air Indonesia sebagai rasa persatuan.
d) Prinsip musyawarah yang tetap berkembang. Rasa kerakyatan
e) Kesejahteraan umum yang selalu dan tetap mendapat perhatian lebih. Sebagai rasa keadilan sosial.
3) Tahap Pengaruh Islam
Unsur-unsur :
a) mulculnya pemujaan kepada Tuhan Yang Maha Esa
b) dalam solidaritas, kekeluargaan dan kerakyataan yang tetap berkembang sejalan dengan pengaruh Hindu, Budha. Karena didalam ajaran Islam seperti ajaran Uchuwah Islamiyah ( persaudaraan antar sesama), ajaran perbuatan amal dan zakat fitrah sebagai cermun rasa kemanusian, persatuan, kerakyatan dan keadilan.
4) Tahap Pengaruh Budaya Kristen Barat
Unsur-unsur :
a) Agama krsten mendapat kebebasan bergerak di Indonesia.
b) Dengan semakin diperkaya dengan unsur-unsur budaya orang barat seperti teknologi dan berbagai ide kenegaraan dan kemasyarakatan, dan tak kalah pentingnya adalah pengenalan Pendidikan barat.
5) Tahap Mencari Bentuk Kebudayaan Nasional
Dari gereraka kebangktan Nasional yang diikuti dengan munculnya ketiga faham yang bercorak nasionalisme, Islam, Marxisme membawa orang Indonesia sadar dan menemui sifat kebangsaan yang ber-Bhenika Tunggal ika dan yang berkemanusiaan.
Keseluruhan unsur-unsur baik dari pengaruh budaya luar menjadi dasar-dasar merupakan muatan unsur filsafat Indonesia
2.4 Aspek Antropologi Sosial
2.4.1 Faktor Ekologi dan keragaman kebudyaan
Diberikan lingkungan alam yang beupa iklim, flora dan fauna, tanah, air dan mash banyak lagi menggambarkan pula pengaruhnya terhadap kehidupan manusia. Walaupun semua itu tak meninbulkan akibat yang sejenis terhadap kebudayaan.
Negara kita adalah kesatuan yang terdri dari pulau-pulau besar dan kecil dengan linkungan alam yang sangat beragam, tentunya hal itu memperlhatkan corak sangat beragamnya kebudayaan penduduknya. Dilihat dar sudut pandang Antropologi Sosial, penduduk Indonesia terdiri beberapa puluh suku bangsa yang mendiami rangkaian kepulauan yang ada di batas lngkungan : 6 º LU dan 11º LS, serta 95º sampai 140º BT. Faktor isolas wilayah yang didalam, maka masing-masing suku bangsa itu mengembangkan coraknya sendiri-sendiri.
Dari segi bahasa, Penggunaan bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional dan bahasa resmi didalam pemerintahan, merupakan faktor komunkasi yang cepat tercapainya kesatuan budaya.
2.4.2 Kehidupan Masyarakat Dan Individu
Suku-suku dengan kebudayaan yang majemuk di nusantara mempunyai nilai potensif. Nilai-nilai ini antara lain berupa jiwa kegotong-royongan dan kekeluargaan yang sangat kental. Gotong-royong dan kekeluargaan adalah suatu perbuatan yang dilakuakna dengan rela tanpa adanya suatu prestice atau balasan dari orang lain oleh sesorang ataupun sekelompok masyarakat.
Azas kekeluargaan yang melandasi hubungan peminmpin dengan asnggota masyarakat, adalah merupakan nilai kemasyarakatan yang tidak asing dalam tata kehidupan masyarakan indonesia yang sudah sejak dahulu hingga dewasa ini. Kemajuan teknologi yang dicapai dalam masyarakat modern sekarang, memungkinkan pendekatan yang lebih cepat antar masytakat yang mendorong kearah intregrasi yang berdasarkan nilai kebudayaan nasional yang lebih luas dan kompleks.
2.4.3 Faktor keagamaan, Kemanusiaan, Persatuan, Musyawarah/Perwakilan, Keadilan sosial.
Adanya tinjaun antropologi sosial membuktikan, bahwa nilai keagamaan ada dalam perwujudannya pada masyarakat bangsa kita. Suatu azas yang dapat dirumuskan sebagai pengakuan, penghayatan rokhaniah kepada Yang Maha Kuasa, adalah nilai yang selalu hidup dalam masyarakat sepanjang sejarahnya. Kemanusian yang adil dan beradap dalam salah satu aspeknya yang menumbuhkan adanya hubungan dengan bangsa-bangsa lain.
BAB III
NILAI DAN IDEALISASI UNSUR BUDAYA NUSANTARA
Pluraritas kehidupan etnis dalam suku-suku adat istiadat, kebudayaan dan kehidupan filosofis dalam kepercayaan dan kehidupan filosofis dalam kepercayaan dan keagamaan yang melahirkan keragaman budaya indonesia. Berkembangnya kebudayaan berkat hasil interaksi yang sekaligus mengikat anggota-anggota masyarakat dalam bertingkah laku yang menggambarkan apa yang terjadi saat ini secara fakta dan jelas ada dan perlu diuri-uri dan dilestarikan dalam masyarakat di seluaruh wilayah Nusantara. Tumbuh dan berkembangnya budaya mencapai puncaknya pada abad XX pada saat nilai budaya dijadikan sumber inpirasi yang paling utama dalam menjawab tututan perlunya dasar negara Indonesia.
Menurut Sukarno idealisai nilai-nilai budaya nasional menjadi dasar kebangsaan dan dasar kemanusiaan dan dasar mufakat, dasar perwakilan, dasar permusayarawaratan dan prinsaip kesejahteraan dan prisaip ke-tuhanan. Kelima berasal dari idealisasi nilai budaya nasional disebutnya pancasila. Pancasila sebagai idealisasi budaya nasional Indonesia merupakan kenbudayaan sebagai satu kesatuan defining charasterisatics yang mewakili seluruh kehidupan bangsa Indonesia.

















BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
KESIMPULAN
Sebenarnya nilai pancasila sudah terkandung dalam masyarakat indonesia sejak dahulu mulai dari jaman purba dan jaman batu, perkembangan budaya asli, masuknya budaya hindu dan buddha, islam, masuknya agama kristen barat yang semuanya itu membentuk budaya asli kita menjadi nilai-nilai yang terkandung dalam pancasila saat ini. Itulah awal dari ternbentuknya pancasila
Aspek antropologi masyarakat kita yang majemuk yang membuat pancasila itu semakin tambah kentara yang meliputi aspek-aspeknya yang meberikan sebuah jawaban adanya pengaruh-pengaruh itu dalam pancasila.
Idealisai nilai-nilai budaya nasional menjadi dasar kebangsaan dan dasar kemanusiaan dan dasar mufakat, dasar perwakilan, dasar permusayarawaratan dan prinsaip kesejahteraan dan prisaip ke-tuhanan. Kelima berasal dari idealisasi nilai budaya nasional disebutnya pancasila. Pancasila sebagai idealisasi budaya nasional Indonesia merupakan kenbudayaan sebagai satu kesatuan defining charasterisatics yang mewakili seluruh kehidupan bangsa Indonesia.
SARAN
Pentingnya kebudayaan dalam merumuskan sejarah pancasila sangat kentara. Maka dari itu kita sebagai bangsa yang sangat cinta kepada NKRI ini patutlah kita untuk selalu menjaga dan memelihara semua ini, karena kebudayaan juga dapat menfilterisai faktor negatif dari pengaruh kebudayaan barat. Pancasila ada dasar yang paling sentral dari tatanan negara kita sehingga jangan sampai hilang dan luntur. Suatu hari nanti, kita berharap bahwa kebudayaan juga benar-benar membudaya di tanah air kita, baik dalam kehidupan berkeluarga, bermasyarakat, maupun dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.
DAFTAR PUSTAKA
1) ”http://Id.wikipedia.org/wiki/Budaya”
2) Sukarno .B.2005”Tinjauan Filosofis Tentang Pancasila sebagai Filsafat” .Surakarta:Sebelas maret University Press.
3) Wijianti, S.Pd. dan Aminah Y., Siti, S.Pd. 2005 “ Kewarganegaraan (Citizenship)”. Jakarta: Piranti Darma Kalokatama.

1 komentar:

  1. APAKAH ANDA TERMASUK DALAM KATEGORI INI;
    1:DILILIT HUTANG
    2:SELALU KALAH DALAM BERMAIN TOGEL
    3:BUTUH MODAL DALAM BUKA USAHA
    4:PENGLARIS USAHA
    5:BARANG BERHARGA ANDA SUDAH HABIS
    BUAT JUDI TOGEL
    ANDA SUDAH KEMANA MANA TAPI TIDAK MENDAPATKAN
    SOLUSI YANG TEPAT,JANGAN ANDA RAGU
    UNTUK MENGHUBUNGI LANGSUN AKI DARMO
    DI 082=310= 142 = 255 = DAN MUDAH MUDAHAN
    INI SUDAH BISA MENJADI SOLUSI YANG SANGAT TEPAT
    KARNA RAMALAN AKI DARMO
    MEMAN MEMILIKI RAMALAN
    “GHOIB” YANG DIJAMIN
    100% TEMBUS,ADAPUN RAMALAN INI DIDAPAT
    MELALUI “RITUAL KHUSUS”
    DAN RAMALAN INI TELAH
    TERBUKTI SELAMA 3 TAHUN
    TIDAK PERNAH GAGAL DAN
    SELALU TEMBUS,UNTUK MENDAPATKAN RAMALAN
    TEMBUS AKI DARMO,ANDA HARUS
    MENGIRIM BIAYA RITUALNYA
    UNTUK MENJADI MEMBER DAN ANDA AKAN
    DIBANTU DALAM 5 X PUTARAN.
    JANGAN ANDA
    RAGU SOAL MASALAH
    ANKA YANG AKAN
    DIBERIKAN SAMA AKI DARMO KARNA ANKA
    YANG ANDA DAPATKAN
    ADALAH ANKA RITUAL YANG
    DIJAMIN 100% TEMBUS DAN
    SUDAH BANYAK ORANG
    YANG DIBANTUH SAMA AKI DARMO..DAN ALHAMDULILLAH
    MEREKA SEMUA SUDAH
    BERHASI… BETAPA
    INDAHNYA BILA SALING
    BERBAGI,BETAPA BAHAGIA
    BILA MENJADI YG TERBAIK,BETAPA GEMBIRA BILA KITA
    JP BARENG HANYA SALING
    BERBAGI BISA MENCAPAI
    KEBERHASILAN,DAN SILAHKAN
    MENUJU HARI YG SUDAH
    TERSEDIA,,JIKA ANDA INGIN MENCAPAI KEBERHASILAN
    SEPERTI SAYA SILAHKAN HUBUNGI
    AKI DARMO DI 082 = 310 =142 =255 - >>>>KLIK DI SINI<<<<

    BalasHapus